Ahad, 18 Jun 2017

KERETA ATAU BARANG KEMAS?

kereta idaman dalam mimpiku
Sebelum bicara mencicit laju, aku mohon maaf kalau topik yang aku nak coretkan ni memang ada yang buat pembaca terasa mual atau nak tercirit sebab marahkan aku. Ni cerita pasal kenderaan atau senang cerita kita sebut kereta. 
Aku tak nafi kat negara kita ni memang ramai kereta selepas minat kepada sukan bola sepak. Aku bukan nak berkongsi kegemaran tentang kereta tetapi aku nak berkongsi pasal kegunaan kereta. Bagi aku kereta ialah kenderaan yang boleh membawa aku ke mana aku nak tuju. Selain membawa aku, kereta juga boleh membawa alatan pancing aku. kekadang tu kereta boleh membawa aku dan family pergi bersiar atau balik kampung. Memang tak duduk diam kereta aku kena lanyak. Kekadang sampai berbulan tak terbasuh kereta tu sebab sentiasa sibuk bergerak.
Tapi tak seperti orang tertentu memang sangat sayangkan kereta. Kereta tu dibelai siang dan malam. digosok-gosok dan diusap berulang kali. Warna pula menyerlah dan bersinar-sinar. Tak cukup dibelai manja, kereta tu pula diberi lagi 'make up' dengan solekan yang mahal-mahal. Malah ada yang berhabis ribuan ringgit pasal nak dengar ekzos kereta tu mengaum macam singa. Sesekali kereta tu lalu depan pasar semua mata tertumpu seperti melihat seorang model berpakaian seksi berjalan terlenggok-lenggok menghayun punggung montoknya. Tak cukup dengan kecantikan, kereta tu dijaja dalam setiap perbualan seperti saleman nak jual barang.
kereta ni juga yang banyak jasa kepada aku
Bukan setakat itu sahaja. Ada yang memasukan unsur tahyul lagi tentang kereta seperti kereta tu juga makhluk yang bernyawa seperti manusia dan juga haiwan. Ada yang sanggup menganggap kereta juga ada perasaan seperti gembira, sedih dan marah. Eh, ada juga yang memasukan unsur pancaindera seperti kereta nampak nampak dan mendengar  apa yang tuannya kata. 
Sebenarnya aku juga mengimpikan kereta yang besar dan cantik. Bukan itu saja, kalau boleh nak juga merasa bawa kereta seksi dan laju lagi. Walaubagaimanapun, bagi aku kereta tetap kereta iaitu sebuah mesin  ciptaan manuasia yang boleh membawa aku ke mana sahaja. Kereta tak lebih sebuah kenderaan yang berguna kepada aku untuk memudahkan urusan aku. Kereta tak lebih seketul logam yang diubah suai menjadi kenderaan oleh sibijak pandai. Kereta tak lebih sebuah objek keras yang tak berfikiran dan tak punya perasaan. Kereta tak lebih hanya sebuah kenderaan yang berguna kepada manusia. Kalau ada yang tak kena tentang kereta disebabkan oleh sesuatu dan tak ada kaitan dengan ketahyulan.
Tu semua pendapat aku sahaja. Kalau anda peminat kereta , apa yang aku seretkan dalam bicara ni tak perlulah dibawa dalam bicara kedai kopi mahupun dalam majlis ilmu. Sekadar kita berkongsi dalam dunia maya ni saja. Okey terima kasih sudi membaca.

BANTULAH ANAK ANDA MEMBACA

sesekali seminit dua sudah memadai
Zaman beredar semakin cepat. Semakin lama semakin pantas zaman bergerak sehingga tak terkejar dan tak seiring dengan usia kita. Begitu juga dengan anak-anak kita. Pejam celik antara sedar tak sedar, tahun beredar tanpa kita sedari. Tahu-tahu rambut kita dah beruban.
Begitu juga nasib anak-anak kita. Dunia dan masa mereka lebih pantas beredar berbanding dengan masa kita sekarang. Mahu tak mahu kita terpaksa lalui juga. Kalau zaman aku sekolah dulu, masuk darjah satu tak reti baca tu normal la. Dah menjadi tugas guru 100 % mengajar sampai boleh baca. 
Berbalik kepada masa sekarang, bebudak masuk saja darjah satu ramai yang dah pandai baca. Bukan setakat baca buku, baca berita pun dah boleh dah. Jadi agak malang kepada bebudak zaman sekarang yang masuk darjah satu kalau tak tahu membaca. Guru pula sekarang ni bukan pengajar 100% tetapi sebagai pemudah cara sahaja. Bertambah malang lagi cikgu tu kalau kena jadi pengasuh sahaja.
Sebagai cikgu darjah satu, aku berharap peranan ibu bapa mendidik anak membaca sebelum masuk alam sekolah amatlah penting. Ibu bapa dah tak boleh mengharap guru 100% macam dulu-dulu lagi. Ibu bapa juga perlu bergerak pantas sepantas zaman kalau tak mahu anak ketinggalan seperti kita. 
Percayalah apa yang aku coretkan ni bukan satu khayalan tetapi kenyataan yang kita perlu terima sebagai satu kebenaran

SEMUA ILMU NAK DIPERDAGANGKAN?

bantulah anak anda membaca
Suatu hari, aku cuba la google nak cari teknik mengajar membaca yang mudah untuk dua tiga kerat murid aku yang masih dalam gear satu. Google punya google, pelbagai klu aku taip kat google.. banyak betul teknik membaca dan teknik belajar yang berkesan yang aku jumpa dalam google tu. Tapi sayang, semuanya perlu berbayar.
Tertanya dalam hati juga aku ni. Dah nak kiamat ke dunia ni kalau semua ilmu hendak diperdagangkan sampai tak ada yang sudi nak berkongsi secara percuma. Bukan salah kalau nak diperdagangkan tapi takkan tak ada yang percuma langsung. Semuanya nak kena bayar ke. Setahu aku semua ilmu tu Allah yang bagi pada kita, Rasanya tak ada pula Allah minta bayaran malah memberi lagi ganjaran.
Yakinlah, kalau ilmu yang kita ada tu dikongsi dengan semua orang tak akan rugi ilmu yang kita perdagangkan, Sesungguhnya rezeki pun Allah juga yang bagi, malah mungkin berlipat kali ganda lagi Allah bayar pada kita sekiranya ilmu yang kita ada tu dikongsi percuma. Apa yang penting kita yakin dengan janji Allah.
Beginilah kalau kita sudah terdidik dengan duitan. Kita hanya memikirkan pasal bayaran sahaja. Kita lupa dengan janji Maha pencipta dengan ganjaran kebajikan. Aku luahkan ni pun pasal bangsa kita saja sebab aku memang tak pandai bahasa bangsa lain.

Rabu, 7 September 2016

NELAYAN PANTAI

antara spisis hasil bubu naga
Zaman sekarang ni masih ada orang merungut sukar mencari kerja atau sukar nak tambah pendapatan. Bukan niat aku nak mengata sesiapa tapi aku sekadar nak buka sedikit dan agar sesuatu yang berharga ni boleh berkongsi bersama. 
Semasa isteri aku dalam keadaan berbadan dua dan hampir menunggu masa, aku memang tak keluar memancing. Bukan aku jenis percaya pada karut marut tetapi sekadar menghormati perasaan orang lain dan juga  berjaga-jaga sebelum masa tiba. Aku tak keluar memancing kerana masa aku untuk memancing membuatkan aku tak pulang semalam dua. Jadi aku tukar aktiviti lain yang tetapi sama juga memancing iaitu membubu dan menjaring. Aktiviti ini aku dapat teruskan kerana tak memerlukan masa yang lama.
spisis ni juga ada dalam bubu tetapi bermusim 
Walaupun baru sebulan dua aku mencuba, tetapi oleh kerana minat dengan dunia hanyir ni aku cepat belajar. Bukan setakat belajar malah aku mencipta beberapa teknik baru atau teknik lama yang diperbaharui cara berkesan menangkap hasil laut. 
Oleh kerana aku ni tak ada bot jadi aku jadi nelayan pantai sahaja. Walaupun nelayan pantai, tetapi oleh kerana kekayaan hasil pantai Morib dan Pantai Klanang menjadikan hasil tangkapan agak lumayan. Teknik yang mula aku guna ialah teknik membubu tetapi bukan guna bubu biasa di pantai  tu. Aku guna bubu naga dipantai. Kebiasaannya bubu ni orang guna dalam kolam dan sungai sahaja. Dengan sedikit perubahan aku pasang di pantai laut lepas. Selepas beberapa percubaan dan dugaan akhirnya teknik aku mendatangkan hasil. 
ini hasil utama dalam bubu
 Walaupun masih bekerja, teknik ini dapat dijalankan dalam masa sambilan atau pada hujung minggu sahaja. Bukan setakat makan la bro tetapi aku jadikan hasil pendapatan sampingan menampung kadar perbelanjaan yang meningkat setiap hari. Alhamdullillah dengan menjadi nelayan pantai dapat juga aku mengurangkan tekanan ekonomi yang menghimpit diri. 
Ini teknik pertama yang aku guna dan teknik seterusnya teknik bubu bersama belad. Teknik ni masih dalam percubaan tetapi jangkaan aku teknik terbaru ni boleh mendatangkan lebih hasil.Kalau sesipa berminat tu boleh layan dalam blog aku yang lain yang aku khususkan dengan bab yang khusus atau telepon sahaja dengan nombor aku yang bersepah dalam blog ni. 0126804742

hasil sampingan yang lumayan dalam bubu naga

Selasa, 30 Ogos 2016

LAGAKNYA MAK MUDA?

Pengalaman jadi cikgu ni memang macam-macam. Ada yang menarik dan ada yang terlebih menarik. Selain pengalaman menarik ada juga pengalaman perit dan memeritkan. Cerita lucu memang bersepah la dalam kehidupan sebagai seorang guru. 
Apa yang aku nak habaq mai kat hampa semua  pasai lagaknya sikap mak bapak budak. Mak bapak muda yang baru belajaq jaga anak. Mak bapak budak yang lulusan ijazah lulus cukup makan. Mak bapak muda melayu yang sibuk cari bekalan duit sampai mengabaikan kasih sayang kepada anak. Mak bapak budak yang pandai berkata-kata tak lebih seperti burung kakak tua. mak bapak budak yang papa kedana tapi lagaknya macam orang kaya.
Aku ni pun bukan jenis cikgu yang baguih pun. Nama saja Sabaq, tapi perangai tak berapa sabaq pun. jadi kekadang terlepas angin tu terlepas juga la penampaq. Walau macammana pun tak la aku buh penampaq sesuka hati melainkan hal yang agak melampau. 
Nak jadi cerita satu budak yang memang terkenal pun dengan perangai mengelat ni. Satu hari budak ni buat-buat sakit dan datang la mak bapak dia jemput balik awai. Seronok la budak ni sebab tak belajaq. Petang tu juga budak ni merayau pada hal awai tadi kata sakit. 
Keesokan hari, budak ni buat akai lagi cari helah nak balik awai. Tapi kali ni, akai dia lain sikit. Kali ni dia berlakon kena rasuk sampai kecoh satu sekolah ada budak kena rasuk. Nak jadi cerita, ada hamba Allah ni suruh budak pi cari aku yang duk sibuk mengemas stor. Aku yang tak tau punca cerita, terus saj pi tengok pabila budak kata ada budak kena rasuk. Sesampai kat sana ada sorang saja hamba Allah yang suruh panggil aku tadi. 
Nak jadi cerita aku pun memulakan siasatan cam dalam filem drama. Tanya punya tanya, budak ni asyik duk mengomel marahkan hamba Allah sorang ni. Aku pun tak berapa pasti pasai pa? Dalam duk bersoal jawab tu, tetiba budak tu terus menengking hamba Allah sebelah aku ni. Apa lagi, automatik la tangan aku ni kat muka budak tu.. 
Esoknya awal pagi terus dapat cerita mak bapak budak nak jumpa. Aku pun nak buat camna, mengaku slah dan mohon maap dengan sebaik yang mungkin. Dah memang salah aku yang ponguih pun. Rupanya permohonan aku telah ditolak mentah dan dihambuq lagi dengan kata yang menyakitkan hati. Mak oiii, patut la anak kurang ajaq sebab mak budak pun kurang ajaq. Nak pendek cerita, esoknya dengaq kata mak budak dah isi borang pindah sekolah sebab tak pueh hati.
Seeloknya kita sebagai mak bapak murid elok menyoal siasat terlebih dahulu kebenaran cerita yang dibagitau oleh cikgu. Kekadang memang anak kita bersopan seperti 'pijak semut tak mati depan kita' tetapi sebaliknya 'gajah pun bertempiaran ' tengok perangai anak kita semasa membelakangi dari mak bapak.

Selasa, 12 Januari 2016

NAK BUAT KERJA RUMAH ATAU MENGAJI?

banyaknyer kerja sekolah
Aku ni memang seorang guru sekolah rendah saja. Selain guru aku juga bapa kepada 3 orang anak. Dua orang puteri aku ni seorang sekolah menengah dan seorang lagi masih bersekolah rendah. Kekadang aku ni kesian lihat anak-anak aku bersekolah. Rasa sedih bercampur baur dengan gembira pun ada. Memang aku akui, aku ni memang nama saja cikgu tapi aku sendiri kurang ambil perhatian hal pelajaran anak aku. 
Apa persoalan yang aku nak bagitau ni mugkin pendapat peribadi sahaja tapi tak salah juga kalau nak diberi perhatian.Saban malam aku lihat anak aku ni buat kerja sekolah. Ada kerja latihan Bahasa melayu, Bahasa inggeris dan juga kerja sekolah mata pelajaran agama yang ustazahnya beri. Kekadang tu, balik sekolah agama petang terus buat kerja sekolah kerana  nak kejar masa. Memang aku akui juga anak aku ni pandai berdikari kalau bab belajar ni. Tak ada la aku terjerit suruh buat kerja sekolah tu. 
jangan la sampai tahap ni. kesian bebudak
Ada masa tu aku ada juga sekali sekala ajak anak aku pergi memancing dan purata jawapannya 
"tak boleh la ayah, banyak kerja sekolah belum buat lagi", kata anak-anak aku. 
Kekadang tu juga anak aku terpaksa tinggal kelas ngaji Quran kerana nak siapkan kerja sekolah. Katanya kalau tak siap nanti cikgu marah. Memang la patut cikgu marah kalau tak siap. 
Masalahnya, Cikgu sekolah pagi bagi kerja sekolah dan cikgu sekolah agama fardhu ain pun bagi kerja sekolah. Kekadang memang aku sendiri rasa nak marah walaupun aku sendiri seorang guru. 
"Bebudak ni tak boleh jadi pandai ke kalau cikgu tak bagi kerja sekolah bawa balik rumah", rungut hati aku. 
dunia kena kejar tapi akhirat pun kena duk depan 
Kesian tengok bebudak sekarang, masa mainnya dah kena tarik duk buat kerja sekolah. Patut la anak-anak sekarang dah tak tahu arah kanan atau kiri. Kebanyakan mak bapak pula tu bukan main marah kalau anak tak siap kerja sekolah tapi tak marah pula kalau anak tak sembahyang atau ngaji Quran. 
Mana arah tuju kita yang sebenarnya sendiri pun aku dah tak tahu. Nak suruh bebudak jadi pandai dan dalam masa sama nak anak jadi anak soleh. ish.. pening kepala aku memikirkan hal ni. Selama aku jadi guru 18 tahun ni tak ada la aku bagi kerja sekolah bawa balik rumah dan bebudak tu tak ada pula yang jadi bodoh sangat. Tahap lulus bebudak tu sama ja level ngan kelas cikgu bagi kerja sekolah banyak-banyak. Kekadang lebih tinggi pula level budak aku yang tak pernah buat kerja sekolah ni... aduhaiii... nasib baik aku tak jadi budak sekarang.

Isnin, 11 Januari 2016

SELAMATKAH KITA?

Aku terpanggil nak coretkan sedikit peringatan untuk diri sendiri dan juga pembaca semua. Sejak kebelakangan ini pelbagai berita dan peristiwa yang menakutkan dan menyayat hati terpampang dalam skrin TV dan juga dada akhbar. kejadian rompak, bunuh, dera, buli, samun, curi,culik,penipuan dan pelbagai lagi perkara maksiat sudah seperti sebati dengan bahan tajuk berita.
Apa yang saya nak bangkitkan di sini ialah selamatkah kita? Selamatklah kita semasa memandu di jalanraya? Selamatkah kita ketika sandar pada kerusi sambil menaip laporan kerja?Selamatkah kita duduk lepak depan televisyen sambil melayan drama Korea? Selamatkah kita sedang asyik menjamah hidangan di atas meja makan?Selamatkah kita menghantar anak ke sekolah?  Selamatkah kita bersiar-siar di taman permainan bersama anak?
Kalau merujuk kepada laporan berita dalam surat khabar dan juga televisyen sudah pasti kita takut semasa berada di luar taupun di luar rumah. Mengapakah ini terjadi? Salah siapakah sehingga kita hidup dalam bayang ketakutan? Bagaimanakah kita nak menghadapi jika perkara buruk berlaku ke atas kita? Pelbagai persoalan ini akan berlegar dalam kepala sehingga kita menjadi rasa curiga yang melampau maupun pada saudara kandung sendiri.
Apabila perkara buruk berlaku pada diri sendiri, adakah kita akan menuding jari pada orang lain? Kalau kita mendapat susah adakah kita akan menyalahkan orang lain? Jika anak kita mendapat kecelakaan, adakah kita akan menyaman orang itu atau orang ini?
Sesungguhnya segala persoalan mengenai keselamatan diri terlalu umum untuk kita persoalkan. Selagi kita tak menjaga keselamatan orang lain maka selagi itu kita akan dibayangi rasa ketakutan. Selagi kita tak merasai cubit peha kanan terasa sakit peha kiri selagi itulah kita akan sentiasa dalam kerisauan. Sesungguhnya keselamatan diri kita juga terletak pada orang lain dan bukan terletak pada pihak berkuasa sahaja. Sikap mementingkan diri dalam masyarakat kita sekarang menambah lagi masalah yang sudah bertambah. 
Aku sendiri pun dalam kerisauan seperti takut pada bayang sendiri. Masyarakat sendiri yang patut menentukan tahap keselamatan diri dan orang lain. Tepuk dada tanya iman masing-masing. Aku berharap Malaysia aman dan sentosa seperti yang dicanang dalam televisyen dan juga akhbar.

selamatkah generasi anak-anak sekarang???